ONLINE

Senin, 23 Agustus 2010

Petani Cengkeh Minahasa Selatan Menjerit

AMURANG- Petani cengkeh di Minahasa Selatan (Minsel) kian menjerit. Betapa tidak, harga cengkeh di pasaran kian menukik tak terkendali. Pada Minggu (22/8) harga cengkeh diperdagangkan pada kisaran Rp43 ribu per kilogram dari sebelumnya Rp45 ribu perkilogramnya sampai pada titik tertinggi Rp50 ribu per kilogramnya.

"Harga ini semakin memiriskan hati," ujar Angkyl Lintong, petani cengkeh warga Boyong Atas, Minahasa Selatan, Minggu (22/8)
Para petani ini mengaku, harga beli Cengkeh pada petani dengan titik Rp 43 ribu perkilogramnya sangat tidak sebanding dengan biaya produksi yang harus dikeluarkan. Para petani Cengkeh harus mengeluarkan ongkos lebih besar dari harga beli Cengkeh. Mulai dari pemetikan, pengeringan sampai pada pemeliharaan Cengkeh.

Lintong berharap, pemerintah bisa menindak tengkulak yang sengaja memainkan harga di pasaran. Sebab sebelum Pilkada selesai, harga Cengkeh masih mencapai Rp50 ribu per kilogramnya. "Kami berharap pemerintah bisa menstabilkan harga Cengkeh. Jangan hanya berharap pada mekanisme pasar. Harusnya permainan pasar yang perlu dipantau pemerintah," tambahnya.

Mereka juga meminta harga cengkeh dapat kembali berada pada kisaran Rp50 ribu bahkan sampai Rp75 ribu per kilogramnya. "Kalau harga seperti itu, maka petani cengkeh masih bisa merasakan harga panen Cengkeh dengan baik," pungkasnya. Share